Friday, February 3, 2012

PROFESIONAL MUKMIN: Program Ibu Bapa Cemerlang...Part 4

 Kata-kata menarik pada banner yang ada di kawasan tempat kursus..

"ORANG YANG PERKASA MAMPU MENGAWAL HATI, AKAL DAN NAFSUNYA BAGI MENCAPAI VISI DAN MISI HIDUP YANG TEPAT DAN JELAS"
 
Guru yang saya hormati Ustaz Pahrol Juoi ketika kursus berjalan..

Tugas ibu-bapa adalah tugas PROFESSIONAL.... Percayakah anda?? Atau anda hanya berpendapat bahawa tugas sebagai seorang Doktor, ahli farmasi, jurutera, akauntan, peguam dan lain-lain sahaja yang tergolong sebagai tugas professional??

Kerana tidak menyedari hal inilah maka ibu-bapa hari ini tidak mengambil berat soal2 menambah-baik diri melalui kursus-kursus keibu-bapaan yang banyak dianjurkan, memperkasakan diri dengan ilmu agama (fardhu ain dan fardhu kifayah) sebelum atau ketika menjadi ibu-bapa dan lebih teruk lagi ialah menswastakan tugas mendidik anak-anak mereka kepada pengasuh/bibik mahupun taska-taska tanpa sebarang pemantauan peribadi...sebaliknya sibuk mengejar karier, bersosial dengan rakan-rakan ataupun mengumpul harta-kekayaan..

Apakah yang dimaksudkan oleh ibu bapa yang MUKMIN PROFESIONAL? Mukmin bererti ibubapa yang sabar,  lemah-lembut, penyayang dan sederhana dalam segala hal. Manakala Professional pula adalah dalam hal berkomunikasi , mengenal pasti masalah, pendengar yang baik serta tahu memberikan prioriti pada perkara2 tertentu  mengikut keadaan... Untuk mendapatkan semua ilmu ini para ibu-bapa harus belajar dan terus belajar sebagaimana di jabatan2 tempat kita bekerja yang sudah pasti ada "Continual Improvement" saban tahun dgn berkursus, seminar dan sebagainya bagi meningkatkan keberkesanan, kecekapan dan etika(adab) ketika bekerja... Begitu jugalah tugasan sebagai ibu-bapa.. Jgn jadikan cara orang2 tua kita sebagai panduan walaupun mungkin sesetengahnya baik untuk diikuti tetapi biarlah dengan ilmu...

Kalau dulu ketika kecil, saya dibesarkan oleh arwah datuk dan nenek seringkali dimomokkan dengan kata-kata  " Jangan lambung kain dalam rumah, nanti ular masuk..", "Jangan menyanyi di dapur nanti kahwin dgn org tua", "Jangan duduk di atas bantal nanti tumbuh bisul", dan segala bentuk jangan lagi.. yang jika difikirkan hari ini mungkin tiada logiknya.. Semuanya tidak lain hanyalah untuk mendidik adab .. Hari ini melalui pendidikan ilmu.. anak2 yang diberikan ilmu hadis dan Al-Quran mampu berfikir tentang dalil dan nas dari Al-Quran apatah lagi tentang adab dan akhlak

Sebagai ibu-bapa kita juga WAJIB sama-sama memantapkan diri dengan ilmu hadis dan sirah Nabawiyah yang menceritakan tentang akhlak Rasululullah SAW dan para sahabat/sahabiah kerana sebagai umat Baginda itulah contoh tauladan yang patut dicontohi bukan lagi kerana takut akan ular, bisul dan sebagainya...

Mari kita lihat akan peri pentingnya ilmu keibu-bapaan berlandaskan Al-Quran dan Hadis ini...

Contoh pertama : Seorang Jurutera sebelum menjadi jurutera perlu belajar lebih kurang 5-6 tahun atau lebih dari itu sebelum boleh diiktiraf sebagai seorang jurutera yang berkualiti dan dipercayai maka setelah  diberikan amanah untuk merekacipta mesin-mesin tertentu maka akan terhasillah mesin2 tersebut.. Selang beberapa waktu didapati salah satu batch(kelompok) mengalami sedikit kesilapan ketika proses penghasilannya (cthnya kereta) maka dengan segera kelompok kereta yang bermasalah itu dipanggil - balik untuk dibetulkan semula...

Bandingkan dengan contoh kedua..

Contoh kedua: Sepasang ibu-bapa yang langsung tidak mempersiapkan diri dengan segala ilmu (ugama, keibu-bapaan, komunikasi dsb)... yang kemudiannya melahirkan anak2 mungkin 2, 3 atau 6 atau lebih.. dan anak2 itu terus membesar TANPA pendidikan ilmu yang sepatutnya (ilmu fardhu ain berlandaskan Al-Quran dan Sunnah ) diikuti oleh ilmu fardu kifayah (ilmu akademik) - Kesilapan kebanyakan kita hari ini ialah mementingkan ilmu akademik  (ilmu fardhu kifayah) semata-mata dan menidakkan ilmu yang wajib.. Maka bila tiba2 dipertengahan jalan kita mendapati ada dikalangan anak  kita yang terpesong dari landasan yang sepatutnya -seperti apa yang berlaku pada remaja kita hari ini baik  di dalam mahupun luar negeri yang walaupun dari segi akal mereka bijak namun hakikatnya mereka jahil dalam ilmu yang sepatutnya diterapkan kepada mereka..... Ketika itu bolehkah kita para ibubapa MEMANGGIL BALIK ANAK ITU UNTUK KITA KECILKAN MEREKA KEPADA UMUR DI USIA REBUNG UNTUK KITA LENTURKAN SEMULA...???? Ketika itu walaupun kita menangis air mata darah pun kita takkan mampu mengembalikan dan memperbaiki anak2 kita....

Ramai daripada kita menyangka "usia remaja" itu adalah masih pada "usia rebung" tetapi sebenarnya usia remaja itu telah mencapai "usia buluh"...

Maka hasil dua contoh ini apakah yang penting pada peringkat awal tumbesaran anak2? Pendidikan atau karier? Ianya bukan bertujuan menidakkan sumbangan kaum wanita dalam bidang profesional namun janganlah sampai membiarkan anak2 hanyut dalam dunia mereka sendiri kerana Ibu adalah Madrasah pertama bagi anak2...

Antara yang disentuh dalam seminar  ini ialah berkahwin kerana Allah SWT bukan kerana kecantikan isteri, cinta dan sebagainya... Mungkin sebahagian dari kita dahulu tidak tahu hakikat ini dan berkahwin bukan kerana Allah SWT namun masih belum terlambat untuk niat itu kita perbetulkan dan bersama2 memperbaiki diri agar cinta yang disemai bukan hanya di dunia tetapi hingga ke syurga....

T/Jawab Bapa Sebagai Pemimpin Rumahtangga

Zahirnya: Menyediakan kelengkapan infrastruktur dlm r/tangga
Batinnya: Mentarbiah rohani, mendidik serta memimpin isteri dan anak2 dgn ilmu..

Suami perlu tambah ilmu dan berakhlak dgn akhlak yang baik (mencontohi Rasulullah SAW) agar dpt dilihat secara realiti.
Buang sifat ego dan sentiasa memaafkan...
Perkahwinan itu  biasanya dimulakan dgn CINTA tetapi disempurnakan oleh TANGGUNGJAWAB..

Sesuatu yang mungkin agak sensitif tetapi perlu dijadikan sebagai peringatan buat kita baik suami/isteri adalah tentang salah satu wasiat Rasulullah SAW yang terakhir... agar para suami berpesan kepada para isteri mereka supaya tidak membawa masuk lelaki  asing ke dalam rumah.. Maka di zaman akhir zaman ini kita mungkin tidak sedar bahawa wasiat ini telah diabaikan oleh kebanyakan kita bilamana para isteri membawa masuk lelaki asing melalui Facebook @ yahoo messenger dsb dgn cara berchatting dgn rakan2 lelaki tanpa pengetahuan suami... Inilah antara fitnah akhir zaman....yg tidak kita sedari..

MENCINTAI & MENGASIHI ISTERI DENGAN SEPENUH HATI ADALAH HADIAH TERBAIK SEORANG AYAH BUAT ANAK2 NYA....

T/Jawab Ibu Sebagai Pengurus R/Tangga

- Laksana perintah suami selagi tidak bercanggah dgn syariat....
- Ibu itu lebih dekat dgn anak2 kerana itu mereka adalah madrasah/sekolah pertama anak2...
- Urus kewangan, kebersihan dan keperluan r/tangga dengan effisyen...
- Bersatu hati dengan suami dlm mendidik  anak2..
- Memahamkan anak2 tentang keputusan suami yg adakalanya bertentangan dgn kehendak anak2..

SALAM MAULIDUR RASUL SAW....
Saya sebenarnya baru pulang dari majlis usrah Ustaz Don sempena Maulid Nabi SAW yg diadakan di rumah Ustaz Roslan Muhammad..
Antara yg disebutkan ialah kita biasanya belajar sunnah Nabi bukan utk mengamalkannya tetapi utk melupakannya..... tetapi kita belajar tentang makruhnya sesuatu hukum utk diamalkan bukan utk ditinggalkan.... cth paling dekat ialah bersugi setiap kali berwuduk yg  sering dianggap kecil... tetapi dalam hal merokok yg ada yang menghukumkan makruh tetapi saya berpegang pada hukum yg HARAM... Masing2 masih mahu menegakkan benang yg basah... Apakah itu CINTA pada Rasulullah SAW namanya???

Soalan terakhir daripada Ustaz Don, cuba perhatikan disekitar dalam rumah kita,  adakah gambar Masjid Nabi atau ayat2 Al-Quran atau tulisan khat nama Nabi Muhammad SAW atau buku sirah atau serban dsb yang bilamana kita terpandangkannya airmata kita akan berguguran kerana mengingati kasih Baginda pada kita dan sekaligus menjentik hati kita utk terus berselawat pada Baginda??? Jika tidak ada maka renung2kanlah.. Di manakah Rasulullah SAW dalam cita-cita kita....?

No comments:

Post a Comment

Post a Comment